Sukses Tingkatkan Jumlah Kepesertaan Baru BPU, Pos Indonesia dan BPJS-TK Lanjutkan Joint Marketing Periode II

Berita, Teknologi666 Dilihat
Jakarta: PT Pos Indonesia (Persero) bersama BPJS Ketenagakerjaan kembali memberikan penghargaan kepada para kantor cabang (KC) di Kantor Regional 2 Kantorpos, Jakarta, Kamis, 26 Oktober 2023. Penghargaan diberikan lantaran para KC tersebut menunjukkan performa menonjol dalam program Racing Contest Joint Marketing periode kedua (Juni-Agustus).
 
Penyerahan penghargaan pun dilakukan di sela kegiatan Monitoring dan Evaluasi program tersebut. Total, ada sepuluh pemenang dalam Racing Contest Joint Marketing periode kedua ini. 
 
Kesepuluh KC tersebut berhasil memenangkan kontes ini lantaran berhasil mendapatkan banyak peserta BPU BPJS Ketenagakerjaan di wilayah masing-masing. Artinya, mereka pun dianggap paling berhasil memasarkan BPJS Ketenagakerjaan di wilayahnya, terutama bagi pekerja informal alias Bukan Penerima Upah (BPU).



Adapun pemenang peringkat pertama disematkan kepada KCU Karawang. Mereka berhasil mendaftarkan 2.381 peserta baru. Atas pencapaian itu, KCU Kerawang dianugerahi hadiah sebesar Rp20 juta. 
 
Sedangkan pemenang nomor dua diberikan kepada KC Ketapang (2.272 peserta). Mereka berhak mendapatkan hadiah sebesar Rp 15 juta berkat pencapaian tersebut. 
 
Sementara itu, KCU Semarang menjadi pemenang nomor ketiga dalam Racing Contest Joint Marketing. Mereka berhasil mendaftarkan 2.169 peserta baru BPU BPJS Ketenagakerjaan. Pencapaian itu membuat mereka menerima hadiah sebesar Rp8 juta.
 
Selain menggelar penghargaan, Pos Indonesia menjadikan acara ini sebagai momen monitoring dan evaluasi (monev) kinerja Kantor Regional Kantorpos dalam menjalani Program Racing Contest Joint Marketing. Khususnya pada periode kedua ini.
 
“Hari ini kami berkumpul di Kantorpos Ibu Kota Jakarta dalam rangka monitoring dan evaluasi terkait dengan program Racing Contest BPJS Ketenagakerjaan yang kami lakukan. Program ini sudah memasuki periode kedua dan kami melakukan evaluasi monitoring khusus untuk bulan Juni, Juli, dan Agustus,” ujar Direktur Bisnis Jasa Keuangan Pos Indonesia Haris.
 
Haris menjelaskan, program ini merupakan bentuk kolaborasi Pos Indonesia dan BPJS Ketenagakerjaan untuk meningkatkan kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan bagi pekerja informal. Menurutnya, kolaborasi sangat penting dan memberikan manfaat untuk Pos Indonesia, BPJS Ketenagakerjaan, dan pekerja informal.
 

Direktur Bisnis Jasa Keuangan Pos Indonesia Haris (tengah) bersama Direktur Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan, Zainudin (kiri). (Foto: Dok. Renjana Pictures/Febri)
 
“Kolaborasi ini sengaja kami lakukan karena memang sekarang eranya kolaborasi dan sinergi. Tadi sudah didengar dari program ini bagi kedua belah pihak telah memberikan benefit yang luar biasa,” kata Haris.
 
“Kami terus tumbuh dan memberikan manfaat. Tidak hanya bagi PT Pos Indonesia, tapi juga BPJS Ketenagakerjaan. Yang tidak kalah penting, tujuan utama dari program ini adalah Bukan Penerima Upah (BPU) terproteksi dengan program ini,” sambungnya.

Racing Contest Joint Marketing, Sukses Tingkatkan Jumlah Kepesertaan Baru BPU BPJS-TK

Haris pun senang melihat hasil monev program Racing Contest Joint Marketing periode kedua ini. Sebab, ada peningkatan kinerja signifikan dari para KC Kantorpos dalam menjangkau masyarakat untuk mendaftarkan BPU BPJS Ketenagakerjaan. Peningkatan tersebut terlihat dari peningkatan jumlah kepesertaaan BPU BPJS Ketenagakerjaan.
 
“Pertama kami melakukan ini mulai periode Maret, Mei, Juni. Dari periode pertama memang pergerakan kami masih malu-malu. Komunikasi antara teman-teman Pos dan BPJS Ketenagakerjaan belum terjalin dengan baik. Sehingga mungkin dari tahapan pertama capaian kami masih jauh dari target,” jelas Haris.
 
 

Baca Juga  Tekan Laju Inflasi Daerah, Pemkab Banyuasin Kembali Gelar Operasi Pasar Murah – Portal Resmi Pemerintah Kabupaten Banyuasin

 
Menurut Haris, KC di Regional III Jawa Barat menunjukkan perkembangan paling signifikan. Ia puas dengan perkembangan tersebut. Mengingat, performa KC Regional III Jawa Barat kurang memuaskan pada periode pertama. Sebaliknya, perwakilan regional tersebut kini masuk dalam daftar tiga besar di periode kedua.
 
“Alhamdulillah, hari ini kami bisa buktikan. Dari Jawa Barat sekarang juara utamanya. Artinya, Kantorpos Kerawang, Purwakarta masuk sepuluh besar dan yang pertama,” paparnya.
 
Ucapan Haris memang terbukti benar. Jika melihat statistik jumlah kepesertaan BPU BPJS Ketenagakerjaan periode kedua, bisa disebut bertumbuh pesat dari periode pertama. Bagaimana tidak, pertumbuhan tersebut mencapai 540 persen.
 
“Program evaluasi monitoring ini sudah bisa merangsang karena dari yang pertama kami tumbuh ke periode kedua ini sebesar 540 persen. Luar biasa capaian itu. Harapan kami dan sampai sekarang juga evaluasi sampai ke tanggal 24 Oktober ini dibandingkan dengan periode kedua, kami sudah tumbuh 24 persen,” kata Haris.
 
Sukses Tingkatkan Jumlah Kepesertaan Baru BPU, Pos Indonesia dan BPJS-TK Lanjutkan <i>Joint Marketing</i> Periode II
Foto: Dok. Renjana Pictures/Febri
 
Direktur Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan, Zainudin, turut memberi apresiasi dan pujian atas kinerja KC Kantorpos dalam meningkatkan jumlah kepesertaan BPU. Ia pun berharap kinerja mereka bisa ditingkatkan lagi dalam Racing Contest Joint Marketing, khususnya untuk periode ketiga nanti.
 
“Kalau dilihat hari ini sebenarnya baru dua daerah yang bagus. Saya lihat Jawa Tengah. Kalimantan cukup banyak dan Jabar masih sebagian kecil. Kalau cerita UKM atau informal seharusnya juaranya dari DKI Jakarta. Makanya kami meminta teman-teman dari DKI dikumpulkan. Jika mereka lebih agresif seharusnya penambahan kepesertaan akan lebih agresif juga,” ujar Zainudin.
 
Zainudin memastikan pihaknya dan Pos Indonesia akan makin agresif menjangkau pekerja informal untuk bisa ikut kepesertaan BPU BPJS Ketenagakerjaan. Khususnya menjangkau para UKM. Mengingat, jumlah UKM sangat besar di Tanah Air dan berhak mendapat manfaat BPJS Ketenagakerjaan.
 
“Bersama Pos, kami sudah mencoba  di beberapa tempat. Jadi UKM yang kami akusisi kami serahkan ke teman-teman Pos. Karena dari 850 ribu perusahaan yang daftar ke kami, 70 persennya UKM. Jadi ini pasar baru bagi Pos maupun BPJS Ketenagakerjaan untuk memastikan perlindungan tetap lanjut dan berjalan,” tutur Zainudin.

Upaya KC menambah peserta baru BPU BPJS Ketenagakerjaan

KCU Kantorpos berhasil memenangkan Racing Contest Joint Marketing periode kedua ini. Executive General Manager KCU Karawang, Yohanes Teguh Santoso, yang menerima penghargaan ini pun menyambut gembira atas keberhasilan pihaknya mendapat peringkat pertama dalam kontes ini.
 
“Kami memang berusaha keras. Untuk mencapai nomor satu tidak mudah. Kami melibatkan semua tim, bahkan saya turut mencari nomor baru. Semua tim dari level atas sampai bawah kami libatkan, semua bergerak bersama-sama sehingga kami mencapai dan melebihi target sehingga kami bisa juara,” kata Yohanes.
 
Yohanes pun membeberkan kunci keberhasilannya bisa menambah peserta baru BPU BPJS Ketenagakerjaan di wilayahnya. Ada dua langkah dan upaya dilakukan pihaknya, baik dari sisi internal dan eksternal.
 
“Ada dua sebenarnya. Dari sisi internal, kami pastikan semua keluarga, semua teman-teman kami kenal dengan baik dan dekat itu semuanya sudah terdaftar dalam BPJS Ketenagakerjaan. Kami mewajibkan semua pegawai dan keluarganya ikut mencari tetangganya, teman-teman atau kenalannya yang belum ikut bisa didaftarkan BPJS Ketenagakerjaan,” jelas Yohanes. 
 
 

Baca Juga  Di IKN, WIKA Gelar Pasar Sembako Murah Sediakan saat Safari Ramadan

 
Dari sisi eksternal, KCU Karawang melakukan pendekatan ke institusi, pemerintah maupun swasta, hingga UKM. Kemudian, mereka juga melakukan sosialisasi dengan pekerja informal seperti nelayan, sopir angkot, hingga tukang becak.
 
“Setelah kami beri penjelasan, mereka tertarik dan kami daftarkan sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan,” katanya.
 
Sukses Tingkatkan Jumlah Kepesertaan Baru BPU, Pos Indonesia dan BPJS-TK Lanjutkan <i>Joint Marketing</i> Periode II
Foto: Dok. Renjana Pictures/Febri
 
Upaya keras juga dilakukan KC Ketapang agar bisa menambah jumlah peserta baru BPU BPJS Ketenagakerjaan. Berkat kerja keras itu, mereka bisa mencapai peringkat kedua dalam kontes ini.
 
Menurut EGM Kantorpos KC Ketapang Wandi Nurhasbian, komunikasi dan kerja sama baik menjadi salah satu kunci keberhasilan pihaknya bisa menambah jumlah peserta BPU dengan jumlah yang signifikan. Ia mengaku timnya selalu intens berkomunikasi dan terlibat dalam sosialisasi kepesertaaan bersama BPJS Ketenagakerjaan.
 
“Upaya yang kami lakukan adalah menjalin komunikasi intens dengan teman BPJS Ketenagakerjaan. Yang kami lakukan sosialisasi kepada para penerima BPU didampingi teman-teman BPJS Ketenagakerjaan,” papar Wandi.
 
“Kami menyampaikan PT Pos Indonesia merupakan rekanan dari BPJS Ketenagakerjaan dan bisa melakukan pembayaran iuran BPU di kami,” sambungnya.
 
Sukses Tingkatkan Jumlah Kepesertaan Baru BPU, Pos Indonesia dan BPJS-TK Lanjutkan <i>Joint Marketing</i> Periode II
Foto: Dok. Renjana Pictures/Febri
 
Begitu pula dilakukan KCU Semarang yang berhasil mendapatkan peringkat ketiga dalam kontes ini. EGM KCU Semarang Rusdi Hendra mengaku timnya selalu intens berkomunikasi baik dengan BPJS Ketenagakerjaan sehingga mampu mencapai target menambah jumlah peserta baru BPU BPJS Ketenagakerjaan.
 
“Kami ada hubungan lebih harmonis dengan mitra. Dalam hal ini, BPJS Ketenagakerjaan. Jadi komunikasi kami jalin. Kami memiliki pemahaman bahwa jika kami bekerja sendiri, kami kurang bisa mencapai sasaran,” tuturnya.
 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id

(ROS)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *