Neraca Dagang RI Surplus, Akankah Keperkasaan Rupiah Lanjut?

Berita, Teknologi142 Dilihat

Jakarta,CNBC Indonesia – Pasar keuangan Tanah Air mencatatkan kinerja positif sejalan dengan inflasi Amerika Serikat (AS) yang melandai serta perbaikan data ekonomi dalam negeri.

Dilansir dari Refinitiv, rupiah ditutup menguat pada perdagangan kemarin, Rabu (15/11/2023) di level Rp15.530/US$ atau naik 1,02%.

Penguatan kemarin didorong dari sentimen global AS yang mencatat inflasi semakin melandai menjadi 3,2% secara tahunan (yoy) pada periode Oktober 2023, dibandingkan periode September 2023 sebesar 3,7℅ yoy.

Sentimen lain juga datang dari surplus neraca perdagangan Indonesia pada Oktober 2023 yang tercatat sebesar US$ 3,48 miliar, lebih tinggi dibandingkan dengan surplus pada September 2023 sebesar US$3,41 miliar.

Sebagai informasi, neraca dagang Indonesia di luar dugaan mencatatkan surplus sebesar US$ 3,48 miliar atau lebih besar dibandingkan dengan konsensus CNBC Indonesia yang hanya memperkirakan surplus SU$ 3 miliar.

Surplus ditopang oleh kenaikan ekspor batu bara dan baja. Kenaikan surplus ini diharapkan bisa mengurangi defisit atau mengembalikan transaksi berjalan ke arah surplus ke depan.

Nilai impor Indonesia naik 7,68% secara bulanan (mtm) pada Oktober 2023 menjadi US$ 18,67 miliar. Angka ini naik bila dibandingkan September 2023. Sementara nilai impor secara tahunan mengalami penurunan sebesar 2,42%.

Sementara itu, nilai ekspor Indonesia naik 6,76% secara bulanan (mtm) tetapi turun 10,3% (yoy) pada periode Oktober 2023 menjadi US$22,15 miliar

Capital inflow juga nampak mulai datang dari pasar obligasi Indonesia. Tercermin dari imbal hasil Surat Berharga Negara (SBN) tenor 10 tahun yang kembali melemah 2,10℅ ke level 6,8% pada perdagangan Rabu (15/11/2023).

Teknikal Rupiah 

Secara teknikal dalam basis waktu per jam, kini rupiah sudah bergerak dalam tren penguatan, dalam jangka pendek support terdekat atau target penguatan dalam jangka pendek bisa dicermati pada posisi Rp15.490/US$. Nilai tersebut didapatkan dari garis horizontal yang sempat diuji pada low kemarin, Rabu (!5/11/2023). 

Baca Juga  Waspada Pembobolan Kartu Kredit, AKKI Ingatkan Ini!

Di sisi lain, pelaku pasar juga harus mencermati area resistance untuk antisipasi jika ada pembalikan melemah dari rupiah di sekitar Rp15.560/US$, posisi ini bertepatan dengan garis rata-rata selama 20 jam atau moving average 20 (MA20). 




Foto: Tradingview
Pergerakan rupiah melawan dolar AS

CNBC INDONESIA RESEARCH

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Tren Rupiah Masih Melemah, Akankah Hari Ini Berbalik Arah?

(tsn/tsn)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *