Masih Jadi Perdebatan, Ini Pro dan Kontra Investasi Kripto

Berita, Teknologi31 Dilihat


Jakarta, CNBC Indonesia – Berinvestasi merupakan keputusan yang baik untuk menjaga keuangan. Instrumen investasi sangat beragam mulai dari aset yang memiliki risiko rendah hingga tinggi.

Akan tetapi perlu diingat bahwa dalam rumus investasi, semakin besar risiko maka semakin besar potensi keuntungan. Satu instrumen yang saat ini tergolong risiko tinggi dan berpotensi memberikan keuntungan besar adalah kripto.

Kripto merupakan sebuah mata uang digital yang nilainya tidak diatur oleh pemerintahan atau bank sentral, tetapi diatur menggunakan teknologi blockchain. Pada dasarnya, mata uang fiat, seperti rupiah dan dolar, sudah tidak memiliki aset yang mendasari pada era modern ini. Sebelumnya, fiat memiliki underlying asset berupa emas, namun Amerika Serikat menghilangkannya pada 1971.

Di sisi lain, kripto, sebagai mata uang digital, juga tidak memiliki underlying asset. Tetapi, investor pro kripto memandang bahwa underlying dari kripto adalah teknologi blockchain. Investor dapat memperoleh keuntungan berinvestasi di kripto melalui kenaikan harga. Mengutip BankRate, pergerakan harga kripto berdasarkan spekulasi dari suatu sentimen.

Tentunya, pilihan tersebut juga akan bergantung dengan profil risiko investor. Berikut pro dan kontra berinvestasi di kripto dari berbagai sumber dan analisis tim riset CNBC Indonesia

Keuntungan Investasi di Aset Kripto

Lindung nilai mata uang fiat merupakan kelebihan kripto sebagai mata uang yang memberontak sistem fiat, mengingat naturalnya yang tidak diatur pemerintah dan bank sentral. Biasanya, pelemahan mata uang fiat akan meningkatkan nilai kripto dan juga sebaliknya.

Potensi keuntungan tinggi menjadi alasan berinvestasi di kripto. Sejak November 2015, Bitcoin telah memberikan imbal hasil 85 kali lipat atau 8.500%! Berinvestasi Bitcoin Rp 1 juta saat itu akan bertumbuh menjadi Rp 85 juta.

Peningkatan jumlah mata uang kripto dan peminatnya disebabkan pandemi covid-19 membuat hampir bank sentral seluruh dunia menerapkan kebijakan peningkatan jumlah mata uang fiat. Hal tersebut membuat pelaku pasar semakin meragukan pemerintahan dan bank sentral akan potensi terjadinya inflasi dan kenaikan suku bunga di masa depan.

Hal tersebut menjadikan pelaku pasar berinvestasi di aset lawan mata uang fiat, sehingga minat kripto meningkat dan banyak bermunculan kripto baru.

Kontra Berinvestasi di Aset Kripto

Volatilitas tinggi kripto merupakan risiko dibalik imbal hasilnya yang tinggi. Peningkatan harga kripto yang tinggi diikuti dengan penurunan yang tinggi pula. Maka dari itu, kripto sering disebut sebagai aset dengan risiko tinggi dan imbal hasil tinggi atau “high risk, high return”.

Baca Juga  Masalah Suku Bunga AS Naik Sudah Basi, Ini yang Lebih Berat

Risiko kejahatan siber merupakan risiko mata uang digital. Peningkatan kualitas digital diikuti dengan penjahat digital pula. Kehilangan
Kripto tidak memiliki nilai intrinsik layaknya saham yang memiliki aset yang mendasari berupa perusahaan.

Saham dapat dinilai menggunakan kinerja perusahaan, sedangkan kripto tidak memiliki aset yang dapat mewakili mata uang digital tersebut.

Risiko peraturan menjadi persoalan investor kripto. Banyak negara melarang perdagangan kripto, karena masih belum terdapat kejelasan dari aset baru tersebut.

Belakangan, isu peraturan menjadi persoalan dengan gugatan terhadap Binance, Coinbase, dan sebagainya.

Kecurangan penerbit kripto banyak terjadi di tengah bertambahnya kripto yang tidak bertanggung jawab. Tindakan ini biasa disebut dengan rug pull atau uang dibawa kabur oleh developer suatu koin, seperti yang terjadi di FTX.

Sejumlah sentimen diperkirakan akan meningkatkan valuasi koin kripto pada 2024. Bagi investor, perlu dicatat bahwa ada beberapa koin yang diprediksi mendatangkan cuan berlipat ganda.

Melansir Nasdaq.com, tidak hanya suku bunga yang diperkirakan akan turun, tetapi ETF yang akan datang juga diperkirakan disetujui untuk beberapa mata uang kripto terkemuka.

Ketika lanskap investasi membaik, selera risiko investor akan kembali. Ini berarti bahwa seseorang dapat meningkatkan keuntungannya secara keseluruhan (dan juga tingkat pengembalian yang disesuaikan dengan risiko) dengan berinvestasi pada aset-aset ini.

Oleh karena itu, berikut tiga prediksi kripto untuk membantu investor memahami pasar:

Bitcoin (BTC)

Peristiwa halving Bitcoin (BTC-USD) yang sangat dinanti-nantikan akhir tahun ini sudah pasti terjadi. Karena tidak akan ada lagi Bitcoin, para maksimalisnya akan memberi tahu Anda bahwa tidak perlu menggunakan jaringan lain juga.

Di antara yang paling bersemangat dan berpengetahuan, Bitcoin dianggap sebagai satu-satunya mata uang kripto sejati. Sisanya dicemooh sebagai proyek gagal atau penipuan. Perspektif ini mempunyai beberapa manfaat. Teknologi Blockchain pada dasarnya tidak mengandung manfaat desentralisasi, keamanan, atau kekekalan yang sering diiklankan.

Seorang investor yang jeli telah melihat banyak sekali peretasan terhadap protokol yang mengaku aman, namun kemudian menyebabkan kehancuran finansial yang meluas pada basis penggunanya. Kesalahan pengguna, pintu belakang, kesalahan pengkodean, dan upaya rekayasa sosial semuanya dapat merusak keamanan jaringan lain.

Namun tidak demikian halnya dengan Bitcoin. Ini diteliti oleh ratusan pengembang independen, pakar keamanan, dan kriptografer. Selain itu, keputusan hanya dapat diambil melalui konsensus terpadu oleh mereka yang menggerakkan jaringan.

Intinya, Bitcoin adalah pilihan blue-chip bagi investor yang ingin memiliki mata uang kripto yang sangat stabil dan kuat. Lebih lanjut, prediksi kripto saat ini menunjukkan bahwa nilainya bisa mencapai $1 juta per koin jika bintang-bintang sejajar.

Baca Juga  Jadwal Operasional BCA, Mandiri, BNI, dan BSI Selama Libur Lebaran

Ethereum (ETH)

Ethereum (ETH-USD) adalah pilihan mata uang kripto blue-chip lainnya. Prediksi analis kripto untuk ETH juga optimis, dengan beberapa orang menyarankannya bisa mencapai $5,000.

Khususnya, investor harus mewaspadai peramal dan juga menganggap remeh prediksi kripto. Berbeda dengan pasar saham, yang sering diperdebatkan untuk bertindak rasional dan efisien, pasar kripto berperilaku jauh berbeda.

Jauh lebih banyak asimetri informasi dengan kripto dibandingkan dengan saham. (Bitcoin tidak perlu mempublikasikan pengungkapan atau laporan keuangan). Jadi, orang lebih cenderung bertindak berdasarkan bias perilaku berupa rasa takut, FOMO, dan spekulasi dibandingkan membuat asumsi yang beralasan.

Terlepas dari spekulasi yang melekat pada prediksi kripto dengan ETH, nilai aset tersebut dapat melonjak, mengikuti “perkembangan positif” dalam pembentukan ETF Ethereum.

Seperti halnya ETF Bitcoin, mereka yang mengoperasikan ETF Ethereum secara tidak langsung dapat menaikkan harga aset. Hal ini mungkin terjadi karena mereka mungkin diharuskan untuk memiliki Ethereum dalam jumlah besar, atau bahkan rasio 1:1 terhadap aset yang dikelola.

Selain itu, kita dapat melihat ETF eksotik jika ETF kripto ini dimasukkan, seperti ETF leverage, invers, atau volatilitas.

Koin Binance (BNB)

Terlepas dari kontroversi seputar Binance dan Binance Coin (BNB-USD), ini masih bisa menjadi altcoin yang solid untuk dipegang.

Binance telah menunjukkan ketahanan yang mengejutkan dalam menghadapi tuntutan hukum pidana dari para pendirinya, tindakan keras terhadap kripto di Tiongkok, dan tantangan lainnya. Selain itu, ia mempertahankan posisinya sebagai bursa mata uang kripto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan dengan margin yang sangat besar.

BNB memiliki utilitas yang kuat di ekosistem Binance. Ini digunakan untuk menawarkan diskon biaya perdagangan, dan juga memungkinkan investor berpartisipasi dalam penjualan token di Binance Launchpad. Dan, perusahaan dapat dipertaruhkan atau digunakan dalam berbagai program pertanian hasil dan penambangan likuiditas dalam ekosistem Binance, sehingga pemegangnya dapat memperoleh imbalan atau bunga.

Koin ini mungkin terus meningkat di masa depan karena dominasi Binance yang berkelanjutan. Oleh karena itu, ini mungkin merupakan penerima manfaat utama dari pasar bullish kripto tahun ini.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Popularitas Bitcoin Makin Menyusut? Kripto Kompak Ambruk

(mkh/mkh)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *