Ini Dia Pilihan Investasi Tahan Inflasi Ala Warren Buffett

Berita, Teknologi684 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Banyak orang yang menjadikan Warren Buffett sebagai teladan dalam berinvestasi. Bagaimana tidak, investor legendaris yang saat ini berharta Rp 1.791,73 triliun itu, kerap membagikan tips dalam berinvestasi.

Ketua Berkshire Hathaway itu sendiri meyakini bahwa Anda dapat melindungi diri dari inflasi jika mengikuti salah satu filosofi intinya.

“Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjadi sangat ahli dalam suatu hal,” katanya pada rapat pemegang saham tahunan Berkshire Hathaway tahun lalu.

Kemampuan untuk tahan terhadap inflasi

Buffett mengatakan Anda dapat mengurangi dampak inflasi dengan berfokus pada perbaikan diri terus-menerus dan tetap menjadi yang terdepan di bidang pilihan Anda.

“Kemampuan apa pun yang Anda miliki tidak dapat diambil dari Anda. Mereka tidak bisa dibesar-besarkan jauh dari Anda,” katanya, dikutip dari Yahoo Finance, Rabu (23/8/2023).

“Investasi terbaik sejauh ini adalah segala sesuatu yang mengembangkan diri Anda sendiri, dan tidak dikenakan pajak sama sekali.”

Itu bisa berarti mendapatkan gelar sarjana, menyelesaikan kursus pelatihan, bekerja dengan seorang mentor, atau sekadar membaca lebih banyak dan mendidik diri sendiri tentang berbagai budaya, bahasa, inovasi, dan sebagainya.

Pria berusia 92 tahun ini mengatakan Anda tidak perlu bersusah payah mengejar keterampilan yang tidak bermanfaat bagi Anda, terutama di masa inflasi yang sulit ini. Sebaliknya, katanya, Anda harus berusaha melakukan aktivitas sehari-hari dengan sangat baik. Misalnya, menurutnya komunikasi yang kuat adalah salah satu keterampilan terpenting.

“Salah satu cara mudah untuk menjadi memiliki harta setidaknya 50% lebih tinggi dari sekarang… adalah dengan mengasah keterampilan komunikasi Anda,” katanya dalam video yang diposting di LinkedIn.

Baca Juga  Ada Transaksi Nego Rp1,12 T di Saham Bank Nobu dan MNC Bank, Merger?

“Jika Anda tidak dapat berkomunikasi, itu seperti mengedipkan mata pada seorang gadis dalam kegelapan – tidak terjadi apa-apa. Anda dapat memiliki semua kekuatan otak di dunia, tetapi Anda harus mampu mentransmisikannya, dan transmisinya adalah komunikasi.”

Tentu saja, bertahan di masa inflasi memerlukan lebih dari sekadar keterampilan komunikasi yang kuat. Setelah Anda berinvestasi pada diri Anda sendiri, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk berinvestasi pada beberapa lindung nilai populer lainnya terhadap inflasi.

Perumahan

Real estat umumnya merupakan “investasi yang baik” selama masa inflasi, menurut Buffett.

Dia menjelaskan, “Ini adalah bisnis yang Anda beli sekali dan kemudian Anda tidak perlu terus melakukan investasi modal setelahnya”.

“Jika Anda membangun rumah 55 tahun yang lalu seperti yang dilakukan Charlie [Munger], atau membangun rumah Anda 55 tahun yang lalu seperti yang saya lakukan, itu adalah pengeluaran satu kali … dan Anda mendapatkan ekspansi inflasi dalam modal pengganti tanpa harus mengganti diri Anda sendiri. .”

Kekuatan harga saham

Buffett telah beberapa kali mengalami krisis ini dan mengalami banyak pasang surut dalam perekonomian Amerika Serikat (AS). Dia telah mengelola portofolio saham saat periode tingkat inflasi dua digit pada tahun 1970-an. Maka dari itu, Buffett punya banyak saran tentang apa yang harus dimiliki saat harga konsumen melonjak.

Dalam sebuah surat kepada pemegang saham Berkshire Hathaway pada tahun 1981, raksasa bisnis tersebut menyoroti dua karakteristik yang membuat bisnis beradaptasi dengan baik terhadap lingkungan inflasi: 1) kemampuan untuk menaikkan harga dengan mudah, dan 2) kemampuan untuk melakukan lebih banyak bisnis tanpa harus mengeluarkan biaya terlalu banyak.

Buffett menyukai bisnis berkualitas tinggi dengan kebutuhan modal rendah – seperti Apple (AAPL). Apple menawarkan beberapa metrik keuangan yang mengesankan – bukti efisiensi, kekuatan, dan kekuatan negosiasi perusahaan – yang memungkinkannya berkembang selama periode inflasi ini.

Baca Juga  Perusahaan Ini Akuisisi 30% Saham Anak Usaha Emiten Prajogo

Emas

Buffett dikenal tidak tertarik pada investasi emas. Ia mendeskripsikannya dalam surat tahun 2011 kepada pemegang saham sebagai aset “yang tidak akan pernah menghasilkan apa pun”. Namun pakar uang lain menganggapnya sebagai lindung nilai yang kuat terhadap inflasi karena daya belinya tetap relatif stabil sepanjang masa.

Berkshire Hathaway yang dikepalai Buffett bahkan memiliki sekitar 21 juta saham penambang emas Barrick Gold (GOLD) beberapa tahun yang lalu.

“Nilai satu dolar dapat melemah oleh inflasi, tetapi emas memberi Anda keunggulan untuk memerangi penurunan daya beli itu,” kata penasehat keuangan William Bevins.

Seseorang dapat langsung berinvestasi emas dengan membelinya dalam bentuk fisik, baik dalam bentuk batangan, koin, atau perhiasan. Aplikasi investasi juga dapat membantu Anda berinvestasi pada komoditas dengan membeli saham perusahaan pertambangan emas di pasar saham.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Bukan Saham dan Emas! Ini Investasi Terbaik ala Warren Buffet

(fsd/fsd)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *