BCA Bidik Tutup 2023 Dengan Pertumbuhan Kredit 10%

Berita, Teknologi116 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) mencatat pertumbuhan kredit kredit senilai Rp 766,1 triliun per September 2023, atau tumbuh 12,3% secara tahunan (yoy). Angka ini tumbuh di atas rata-rata industri perbankan, di mana naik 8,96%.

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan kredit usaha kecil dan menengah merupakan segmen dengan pertumbuhan tertinggi, yakni naik 16,4% yoy menjadi Rp 104,8 triliun. Pada periode yang sama kredit korporasi naik 12,2% yoy, menjadi Rp 343,5 triliun, sedangkan kredit komersial naik 6,5% yoy, mencapai Rp 121 triliun.

BCA memproyeksikan penyaluran kredit akan tetap konservatif di 9% hingga 10% pada akhir tahun ini. Meskipun Bank Indonesia (BI) telah meningkatkan suku bunga acuan menjadi 6%, Jahja melihat itu tidak langsung berdampak pada penyaluran kredit.

Dia tidak menampik bahwa suku bunga tinggi akan berpengaruh kepada kredit modal kerja dan kredit investasi.Akan tetapi halyang jauh lebihberdampak kepada kemampuan makro ekonomi dan bisnis.

Jahja menjelaskan lebih lanjut apabila ekonomi dalam kondisi baik, maka pelaku usaha dapat menyesuaikan dengan suku bunga yang tinggi sekalipun. Pasalnya dalam kondisi demikian, keuntungan para pengusaha jauh di atas bunga kredit.

“Bagi pengusaha pasti minta bunga yang paling rendah. Tapi kenyataan ya kalau memang dunia bisnis itu baik sekali. Bisnis meningkat, sales bertambah terus ya. Maka nasabah tidak memerlukan interest rate, mereka akan oke asal profitability-nya dan sales-nya itu meningkat,” jelas Jahja pada saat paparan kinerja kuartal III-2023 BCA secara virtual, Kamis (19/10/2023).

Tetapi, tidak bisa dipungkiri bahwa masa menjelang tahun politik dan siklus ekonomi global membuat para pengusaha untuk wait and see.

Baca Juga  Protes Ade Armando, Masyarakat Ngayogyakarta Bakal Menggeruduk PSI DIY

Jahja mengungkapkan, BCA tidak membidik sektor tertentu untuk penyaluran kredit. Tentunya salah satu dari big bank RI itu akan mengamati dan menganalisa kelayakan setiap debitur.

Sementara itu, Direktur BCA Rudi Susanto mengatakan ada kenaikan pemrintaan kredit dari sektor hilirisasi minerba per kuartal III-2023. Dia mengatakan pihaknya melihat masih ada ruang untuk pertumbuhan pada sektor tersebut. Selain itu, BCA juga tengah mengkaji untuk sektor pulp and paper.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Top! BBCA Sabet Dua Penghargaan dari The Asian Banker

(mkh/mkh)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *